Sebelum Gunakan Kulit Pisang untuk Pupuk, Ketahui 3 Hal Ini

Semua orang menyukai ide DIY untuk menghemat uang, terutama jika itu menggunakan kembali sesuatu yang biasanya jadi sampah. Salah satunya ide untuk menggunakan kulit pisang sebagai pupuk yang tampaknya cukup menarik.

Sebelum Anda mulai melemparkan kulit pisang ke tanaman hias Anda atau menguburnya di kebun Anda, dengarkan: “Ini mungkin membuat Anda merasa seperti melakukan sesuatu yang baik, tetapi tidak ada alasan kuat untuk menggunakan kulit pisang sebagai pupuk,” kata Linda- Chalker Scott, profesor dan ahli hortikultura perkotaan ekstensi di Washington State University, seperti dilansir dari laman Purewow. “Bahan non-kompos bukanlah cara yang baik untuk memasukkan nutrisi ke tanah, dan potongan besar dapat menarik hama atau hewan yang akan mencoba menggali makanan yang membusuk.”

Inilah hal lain yang perlu Anda ketahui tentang penggunaan pupuk kulit pisang

1. Pupuk kulit pisang baik untuk tanaman? Sebelum menambahkan sesuatu ke tanah, Anda harus tahu apa yang sudah ada sehingga Anda dapat menargetkan nutrisi yang benar-benar Anda butuhkan, kata Chalker-Scott. Seperti kebanyakan hal dalam hidup, terlalu banyak hal tidak baik. “Tanaman dapat rusak karena terlalu banyak nutrisi, seperti fosfor, yang mengganggu kemampuan akar untuk menyerap zat besi,” kata Chalker-Scott.

2. Apakah kulit pisang mengandung nutrisi yang baik untuk tanaman? Pada dasarnya tanaman membutuhkan nitrogen (N), fosfor (P), dan kalium (K) untuk berkembang. “Tapi bahan harus didekomposisi terlebih dahulu agar bisa melepaskan nutrisi,” kata Mussie Habteelassie, PhD, profesor mikrobiologi tanah di University of Georgia. “Selain itu, kandungan nutrisi pada kulit pisang mungkin berbeda, yang berarti Anda akan mendapatkan hasil yang tidak konsisten, jadi Anda tidak benar-benar tahu apa yang Anda tambahkan ke tanah.” Faktanya, satu penelitian melihat seberapa banyak kandungan nutrisi tanaman yang terkandung dalam kulit pisang dan menemukan bahwa hanya ada sedikit N, P, dan K. Itu berarti Anda hampir tidak memberikan kontribusi apa pun yang berguna bagi tanah.

Pendekatan populer lainnya yang mungkin pernah Anda dengar adalah merendam kulit pisang untuk membuat semacam teh kompos atau air pisang untuk digunakan sebagai pupuk. Tetapi ini juga tidak berhasil! “Setiap jenis teh kompos tidak ada gunanya,” kata Chalker-Scott. “Tidak ada penelitian yang menunjukkan teh kompos memiliki efek positif yang konsisten. Satu studi melihat dampak teh kompos pada kimia tanah, seperti pH dan kandungan nutrisi, dan menemukan itu tidak lebih baik daripada air biasa.

3. Kulit pisang bisa merusak tanamanSaat dikubur, kulit pisang lambat terurai. “Anda harus memiliki lingkungan mikro-organisme yang seimbang di dalam tanah,” kata Sam Schmitz, ahli hortikultura dan pengawas operasi lahan di Ball Horticultural Company. “Jika jamur lain ada di tanah, bisa memecah kulitnya dan melepaskan bahan kimia yang tidak bermanfaat yang bisa mulai menyerang jaringan tanaman hidup.” Anda juga tidak lebih baik menggunakannya pada tanaman di dalam ruangan, karena kulit yang membusuk dapat menarik hama seperti lalat buah atau dapat memicu pertumbuhan jamur yang berbau – keduanya bukanlah pengalaman yang menyenangkan. Akhirnya, Anda tidak tahu apakah kulitnya mengandung residu pestisida, yang dapat merusak tanaman Anda.

Akhirnya, untuk semua kulit pisang yang telah Anda simpan, itu tidak sepenuhnya sia-sia. Intinya adalah Anda akan melakukannya lebih baik dengan melemparkannya ke tumpukan atau tempat sampah kompos halaman belakang. “Biarkan alam melakukan pekerjaan menciptakan kompos sehat yang dapat Anda gunakan pada tanaman di masa depan,” kata Chalker-Scott.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *